Gentefied, Kisah Gentrifikasi di Jaman Woke

Latin Amerika terutama Meksiko bukan hanya tentang telenovela, Thalia dengan trinitas Marianya  (Marimar, Maria Mercedes, María la del Barrio). Di dekade 90an Indonesia diramaikan dengan budaya hip-hop, saya langsung kepincut sama musisi-musisi Amerika latin. Mulai dari Cypress Hill, A Lighter Shade of Brown, juga semua artis yang ada di soundtrack film ‘I Like It Like That’. Perpaduan budaya modern dengan budaya klasik latin Amerika menjadi hal yang unik dan menarik.

Lalu jauh ke depan sampai ketika saya mulai berlangganan Netflix saya selalu mencari seri-seri menarik tentang kehidupan latin Amerika atau setidaknya yang mengedepankan karakter latin Amerika seperti Blanca, Mother House of Avengelista di serial Pose. Blanca yang transgender, brown (latin), dan mengidap HIV adalah satu sosok yang terkena marjinalisasi berlapis-lapis. Lalu ada serial coming of age latin Amerika; On My Block yang menggambarkan bagaimana remaja latin Amerika growing up di Los Angeles yang keras, menghadapi pilihan apakah harus masuk gangster atau menjadi anak biasa-biasa saja yang menjalani cinta remaja serta pertemanan dengan kawanannya. Menurut saya film ini bisa diadu bagusnya dengan seri Sex Education.

Ketika drama korea Crash Landing On You selesai dan ada Itaewon Class, ternyata kemudian ada yang lebih real dan woke dari Itaewon Class yaitu Gentefied. Gentefied adalah sebuah serial kehidupan keluarga Morales, latin Amerika yang berusaha mempertahankan kedai Taco mereka dari perubahan jaman dan pola budaya akibat gentrifikasi. Masalahnya hampir mirip dengan Itaewon Class. Mereka sama-sama bicara mempertahankan kedai namun dengan alasan yang beda. Ketika kedai di Itaewon Class ingin menjadi hype namun Mama Fina, kedai di Gentefied, justru ingin bertahan dari serangan para hipster dan berusaha tetap menjadi autentik.

Kedai Taco Mama Fina dimiliki oleh seorang abuelo Morales yang dikelilingi cucunya. Pertama ada Erik yang punya masalah toxic masculinity dan selalu mencoba menyelesaikan masalah sendiri. Lalu ada Chris yang dianggap white-washed latino dan terakhir ada Ana seorang seniman gay feminis.  Penuh dengan narasi-narasi woke serial Gentified menceritakan bagaimana mereka akhirnya secara perlahan menyerah pada gentrifikasi yang datang dari segala arah.

Nonton lalu dengerin playlist lagunya di sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s