top 10 pertanyaan buat 50 album musik terbaik indonesia 1955-2015

setiap kali ada usaha untuk mengkanonisasi anything, pertanyaan pertama yang harusnya dipikirkan adalah, siapa sih ini yang mau kanon2an? di kasus kali ini, buku “this album could be your life: 50 album musik terbaik indonesia 1955-2015” terbitan elevation books, penulis2nya bisa dideskripsikan sebagai gang jakartabeat, situs musik/pop culture yang udah metong di pertengahan 2010-an. tulisan2 musik di jakartabeat sering punya ambisi jadi semacam senyawa antara chuck klosterman dan jacques derrida, pengennya kitschy sekaligus—memakai istilah yang lagi heitz setelah perdebatan tentang film tilik—ndakik2. hasilnya ndakik2nya sering kerasa dipaksain ditempel2in aja sehingga senyawanya gak jadi kayak mark fisher malah jadi… nuran wibisono chuck klosterman. more kerplunk than k-punk.

elevation books dimiliki oleh taufiq rahman, yang juga cukong—memakai istilah buat label owner yang dipakai di buku ini—elevation records. terbitan elevation books yang paling menarik buat saya adalah “setelah boombox usai menyalak”, kumpulan esai ucok homicide (edisi terakhirnya memuat esai asoy tentang portishead yang mereferensi mark fisher). rilisan elevation records yang saya paling suka belum ada, tapi dua masuk di buku ini: semakbelukar dan bandempo. apakah posisi taufiq sebagai salah satu penulis di buku ini jadi bermasalah karena selain harus menjadi kritikus/kurator/juri/gatekeeper dia juga seorang cukong label aka produsen? mungkin sebenernya nggak juga, toh mendirikan sebuah label dan merilis rekaman juga sebuah usaha untuk menyusun kanon. paling nggak sekarang kita malah bisa melihat bisa nggak dia menjustifikasikan pilihannya pada semakbelukar dan bandempo (both sebagai cukong label dan sebagai kurator daftar ini)?

dari awal mendengar berita tentang buku ini sebenarnya saya udah rada zzz dengan judulnya. bukankah buku klasik azerrad mengangkat band2 indie underground yang dihapus dari sejarah rock, sementara daftar ini—yang dari komposisi penulisnya bisa dikira2 pasti akan memasukan koes plus, dara puspita, badai pasti berlalu, iwan fals, dan favorit2 oom2 boomer lain (dan emang bener)—bakal mengangkat band2/arteiz2/album2 yang udah legendaris hence mainstream semainstream2nya? judul ini false advertising atau nafsu mendakik2 ala jakartabeat tadi? “waaa keren ni bor kalau judulnya plesetan dari our band could be your life! ya nggak ya nggak,” jerit si nafsu mendakik2.

sambil menunggu buku ini nyampe ke rumah, saya mendengarkan rekaman virtual launch buku ini, yang diberi tajuk “esoteris atau laris?” selain penggunaan kata “esoteris/k” oleh taufiq yang rada aneh (“kita kan selalu memperhitungkan bahwa ini album bagus secara esoterik…”—1:35:24 di link di atas—sejak kapan esoteris jadi penanda kualitas?), satu hal lagi yang mengusik di diskusi ini adalah lho kok sepertinya penulis2nya masih bingung parameter “terbaik” di buku ini apa sih sebenernya? kok kayaknya mereka masih ragu-ragu icuk antara “terbaik” dan “paling berpengaruh”? gimana nih, kan bukunya udah rilis!

setelah itu saya juga mendengarkan interview taufiq dengan felix dass di rururadio. kebingungan kembali melanda. selama interview saya layangkan tiga pesan waslap ke felix yang baru terbaca setelah acara selesai.

ternyata setelah mulai membaca bukunya, pertanyaan2 saya makin banyak. daripada hilang ditelan pandemic amnesia, mending saya daftar di sini. inilah, 10 pertanyaan terbaik tentang 50 album musik terbaik indonesia (dikurasi oleh dewan juri manel saya sendiri):

  1. what’s with the inlanderism? intro buku ini (yang ditulis taufiq) diawali dengan generalisasi “orang indonesia memang banyak bicara”. such self-hatred. asersi yang lebih pantas masuk kanon stereotypes mochtar lubis “manusia indonesia” daripada sebuah daftar album best of. contoh lain lagi: “jauh sebelum media sosial membombardir penggunanya dengan lanskap kota-kota besar dunia, fariz sudah menulis kisah-kisah romansa dari lawatan ke barcelona, negeri sakura, dan los angeles. bayangkan imajinasi yang timbul di benak pendengar di kupang atau manado ketika mendengarkan lagu-lagu dari album yang bertajuk ‘living in the western world’.” (hlm. 185) this one basically borders on racism. minta ditimpuk cap tikus ga sih. jakarta gaze yang membayangkan orang kupang dan manado sebagai orang2 primitif tanpa imajinasi kosmopolitan (gaze yang juga berasumsi bahwa imajinasi kosmopolitan = kemajuan), wow, not ok boomer. ada juga ini: “tidak berlebihan jika mengatakan bangsa indonesia adalah salah satu yang paling khusyuk berdoa, paling dalam tenggelam di alam maya dan paling sibuk mencari surga…” (hlm. 226) hmmm no, emang berlebihan. file under: mochtar lubis, manusia indonesia, stereotyping, essentialism, native orientalist, latent inlanderism.
  2. ternyata tidak ada penjelasan perdebatan antara parameter “terbaik” vs. “paling berpengaruh” yang beberapa kali disebut di dua diskusi tadi di bukunya sendiri. atau penjelasan tentang parameter apapun. yang ada hanya klaim2 bombastis yang nggak menjelaskan atas dasar apa ke-50 album ini dipilih: “kami berdiskusi panjang dan sengit”, “pertemuan informal dengan minum kopi”, “membongkar bersama koleksi2 lama yang telah berdebu” (terbaik kok ga pernah didengerin?), “kami melakukan semuanya dengan kesadaran penuh bahwa apa yang dirilis pada tahun 2015 harus bisa diukur dengan standar yang juga akan diterapkan kepada musik dari dekade emas 1960-an dan 1970-an”—ya tapi standarnya apaaa bambang? eh taufiq, bin, idhar, samack, acum? satu2nya tanda kebingungan soal parameter ini ada di pembukaan artikel tentang igor tamerlan: “tiap era memiliki visioner-nya masing2. dekade 1970-an menghasilkan harry roesli, 1990-an punya sujiwo tejo sedangkan 2000-an memiliki zeke khaseli.” (hlm. 201) sepertinya ini satu2nya hint di buku ini bahwa para kuratornya ternyata mungkin mempertimbangkan juga faktor keberpengaruhan album/artisnya di daftar ini selain faktor terbaik/bukannya (secara estetika). but then again, if zeke was a visionary, kenapa albumnya zalacca salacca di nomor paling tidak terbaik/tidak berpengaruh, 50?
  3. di intro ada cerita (get yer violins out) “banyak ego yang terluka dan hati yang tersakiti ketika harus… menghadapi keputusan bahwa “badai pasti berlalu” tidak seharusnya ada di posisi sepuluh besar”. (hlm. 4) tapi lihat halaman 153: badai pasti berlalu ada di posisi… 5. buku ini diedit nggak ya? di intro ini juga ada klaim “daftar yang kami susun secara sadar mempertimbangkan representasi geografis dan gender yang lebih adil”. kenyataannya, hanya ada 2 (dua) album oleh artis perempuan di daftar ini, “melayang” january christy dan “jang pertama” dara puspita. doesn’t sound very adil to me. [edit: 28 agustus 2020, 22:58 WIB, as pointed out by ratri ninditya aka lolipopsuper, salah satu penulis popteori, representasi perempuan yang nyaris nihil ini tidak mengherankan karena kurator dan penulisnya semua cowok] saya menyadari titimangsa intro ini, “11 september 2019”. sementara buku ini baru terbit agustus 2020. karena ada juga ketidaksesuaian soal badai pasti berlalu, saya jadi bertanya2 apakah intro ini mungkin ditulis sebelum daftarnya selesai? tapi lagi2, jikapun itu benar, diedit gak sih buku ini?
  4. kenapa riri riza, seorang filmmaker, yang menulis sekapur sirih? and it’s not like he said anything interesting? beli kaset di jalan sabang, ikut pensi, mulai suka thrash di awal 90-an—ini ceritanya bahkan lebih klise daripada aadc!
  5. dalam entri tentang “ports of lima” sore (nomor 2) idhar resmadi memparalelkan kelahiran pop kreatif setelah pop kuacian dengan kelahiran “paloh pop” setelah pop melayu revival. in terms of timing bisa aja, tapi insinuasi bahwa sebagai genre paloh pop sebesar dan sepenting pop kreatif dalam sejarah musik indonesia? tolong dong dikasih justifikasi yang lebih kreatif (pun intended) daripada timing doang? kesimpulan2 mentah seperti ini lumayan sering dijumpai di buku ini, kadang diperparah dengan statement yang vague (atau vague karena kesimpulannya emang masih gak jelas?). misalnya: “kisah tentang perlawanan dara puspita menjadi semakin mempesona dengan persinggungan antara hiruk-pikuk masyarakat post-kolonial dan gerakan feminisme dunia ketiga dari era gerwani.” (hlm. 168) “mempesona”-nya itu gimana sih? dara puspita dimentori koes plus, so supposedly soekarno juga ga suka mereka? tapi gerwani pro-soekarno. so, were dara puspita feminists but not the gerwani kind? atau gimana? ada juga: “benny merekam ulang situasi mencekam gestapu pki dan menyimpulkannya sebagai sebuah perang jahat…. ‘in 1965’… menceritakan ulang ketakutan anti-komunis dari tahun gestapu.” (hlm. 177-178) jadi sebenernya si benny soebardja ini anti- atau pro-pki sih? selain statement yang vague, banyak juga statement2 bombastis yang segera diikuti dengan argumen yang nggak nyambung, misalnya: “keajaiban terbesar album ini tentu saja adalah olah vokal david, yang menyelam begitu dalam ke tradisi melayu lama dan bahkan bisa membuat p. ramlee dan oslan husein berbangga. ‘kok saya tidak pernah tahu siapa itu oslan husein,” david menjawab ketika ditanya seberapa jauh dia mengerti musik melayu lama.” (hlm. 223, tentang semakbelukar) *facepalm
  6. di halaman 323, samack mengeluhkan tentang “‘kecerobohan’ khas indonesia” (inlanderisme ini emang menular ya) yang termasuk “selalu saja ada typo yang tidak perlu”. di halaman yang sama dia langsung typo sendiri narsisistik jadi narsistik. perlu gak nih typonya? more ironic still, tentu banyak banget typo di buku ini (eg, puisi jadi puasa di entri tentang “orexas” remy silado). dan itu bukan masalah terbesar buku ini dalam hal ketidakakuratan. ada yang lebih gawat lagi, misalnya malapropism (eg—masih di entri tentang orexas, ditulis oleh acum, “apa yang dikatakan remy di lagu ini adalah sesuatu yang bahkan tidak sanggup dilakukan oleh musisi kita hari ini, bahkan yang paling underrated sekalipun.” (hlm. 274) sama masalahnya dengan pemakaian kata esoteris yang nggak pas/salah-makna tadi, sejak kapan “underrated” jadi sinonim “bagus”?) di artikel yang sama acum juga menulis “album ini bisa menjadi kompas dan pedoman bagi mereka yang ingin membuat lirik yang kritis tanpa tedeng aling-aling namun dengan gaya bahasa sastra mbeling yang tetap membuatnya berkelas.” walaupun ciri khas puisi mbeling ala remy sylado memang kritis dan tanpa tedeng aling-aling, tujuannya justru untuk menghancurkan puisi2 yang sok berkelas dan mahaadiluhung. mosok di sini malah dikontraskan dengan being critical and direct? habis malapropism, yang juga gawat adalah historical inaccuracies yang bertebaran di mana2, eg, idhar menulis “pemerintah orde baru lewat menteri penerangan sempat melarang musik pop kuacian berkembang”. sepertinya maksud dia sebenarnya adalah pop cengeng macam betharia sonata “hati yang luka”—yang dilarang menpen legendaris harmoko (saya masih ingat nonton laporan khususnya di tv. ok, boomer). pop cengeng adalah near-contemporary pop kreatif yang mulai muncul awal 80-an. sebagai seseorang yang di biografi di situs pribadinya mengaku sebagai penulis dan peneliti musik, howler macam ini rasanya inexcusable. (ya, some of these pertanyaan are actually pernyataan) ada juga ini: “yang paling sering terjadi adalah musik rock dan pop dipakai sebagai soundtrack bagi film-film yang kemudian menjadi warisan budaya; seperti ‘the blue danube’ yang menjadi abadi ketika menjadi latar bagi ‘2001: a space odyssey'” (hlm. 153). the blue danube memang lagu pop… di tahun 1866. di tahun 1968 pas space odyssey keluar the blue danube udah jadi abadi lebih dari 100 tahun. dan ini: “di tahun 1980-an, hanya ada dua pilihan untuk penyanyi perempuan indonesia: jarum neraka atau hati yang luka. nicky astria atau dian piesesha.” (hlm. 235) yessy robot kaliii. *roll eyes
  7. spekulasi2 lebay juga sangat mengganggu, straight from the nirwan dewanto school of criticism, “saya membayangkan…”, eg, “jika saja kemudian [benyamin] tidak terlalu sibuk di layar lebar, musik indonesia di awal 1980-an mungkin sudah memiliki album penuh seruwet ‘trout mask replica’ dari pahlawan betawi ini. mungkin.” (hlm. 151) yes, mungkin. in the absence of trout mask meleduk, can we stick to what actually happened?
  8. buku ini memasukkan banyak detil2 yang sepertinya diambil dari primary atau secondary sources (suara kereta api bocor ke studio pas rekaman “oi, kampuang” orkes gumarang, detil2 “recording boom” tahun 1920-an), tapi sering tidak disebutkan sourcesnya atau sering penyebutan sourcenya terlalu selektif. di halaman2 yang menyebutkan recording boom tadi, nama michael denning disebut, tapi cuma sebagai pendefinisi istilah “vernacularization of music”. detil2 yang sepertinya juga diambil dari bukunya “noise uprising” (juga tidak disebut) tidak diberi catatan kaki yang sebenarnya perlu. cobbling seperti ini juga inexcusable, especially buat buku yang suka menyindir2 hobi menyontek band2 seperti god bless di daftarnya sendiri.
  9. ketidaknyambungan dalam buku ini juga dijumpai dalam banyak usaha membuat oneliners yang supermaksa, eg, “woody allen pernah mengatakan bahwa ‘showing up is 80 percent of life’. untuk khasanah musik pop, adagium itu bisa dimodifikasi menjadi 80 persen mitos dan 20 persen keterampilan (skill) dalam bermain musik.” (p. 184) kayaknya non-sequitur stephen malkmus pun lebih make sense deh daripada ini. and can you get more ndakik2 than adagium? banyak juga kalimat2 berbunga2 sok puitis yang jadinya gak make sense maupun puitis, eg, “masih ada bunga jatuh ke kuping walau didengar sering. keringat perlawanannya pun, ke luar dan ke dalam, belum kering.” (hlm. 257, bin dan taufiq tentang kantata takwa) ??? ke luar? ke dalam? keluar di dalam ajaaaaa.
  10. and what’s with the hyperbolae? ini yang bikin saya jadi berpikir sebenernya entri2 di buku ini lebih pantas jadi liner notes daripada sebuah critical assessment sebuah album. “karya eksperimental yang monumental”, “ditopang semangat anti-mainstream yang paling jauh di garda depan”, “loncatan yang terlalu jauh”, “melampaui semua musik pada zamannya”, “visi avant-garde canggih yang terlalu maju pada masanya”. (hlm. 205, itu baru tentang satu album, “langkah pertama” igor tamerlan, no. 17) udah garda depan masih avant-garde lagi, kurang hiperbolik nih penulisnya!

inlanderisme penulis2 buku ini mungkin alasannya kenapa ada cukup banyak artis/album yang mereka pilih adalah artis/album yang pernah direissue oleh label2 luar negeri, seperti benny soebardja, aka, dan kelompok kampungan yang dirilis label reissue kanada strawberry rain, dara puspita dan koes bersaudara yang direissue label seattle sublime frequencies, dan shark move dan guruh gypsy yang direissue shadoks music dari jerman.

menarik bahwa di about page mereka, sublime frequencies mendeskripsikan diri sebagai “a collective of explorers dedicated to acquiring and exposing obscure sights and sounds from modern and traditional urban and rural frontiers”. saya langsung kepikiran tentang alfred russel wallace, van der tuuk, rumphius, dan eksplorer2 kulit putih lain yang menjadi tenar dari mengeruk curiosities from the east. remember rumphius’ “amboina curiosity cabinet”? atau (at the risk of sounding ndakik2 kayak penulis2 buku ini) tren mengoleksi cabinets of curiosities di antara aristokrat2 eropa abad 16-an?

tapi ini memang issue yang menarik. jadi nyambung (semoga) dengan apa yang sering saya pikirkan sedang terjadi dengan dunia film dan sastra indonesia. inlanderisme (aka, fetishism of the west) bisa menjadi alasan kenapa beberapa orang baru mau menyukai karya lokal setelah karya tersebut mendapatkan pengakuan di luar negeri, hence the wregas bhanuteja/cecep anggi noen effect di skena film indonesia dan eka kurniawan effect di skena sastra.

apakah buku ini hasil dari sebuah strawberry rain effect? atau, karena taufiq sendiri adalah seorang cukong label yang sudah mengeluarkan reissues dari dua album yang ada di daftar ini, sebenarnya ia menyimpan ambisi menjadi strawberry rain/sublime frequencies/shadoks/explorer of esoteric sounds sendiri? apakah sebenarnya buku ini memang koleksi liner notes buat rilisan2 masa depan elevation records? ha! this book could be his life!

One thought on “top 10 pertanyaan buat 50 album musik terbaik indonesia 1955-2015

  1. “apakah sebenarnya buku ini memang koleksi liner notes buat rilisan2 masa depan elevation records?”

    sialan. Aku juga menduga begini. Btw, rilisan berikutnya dari label itu adalah album Gombloh, walau bukan yang ada di list di buku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s