war of heroes

x-men-apocalypse-trailer-egypt

film superhero bikin kita makin impoten. dunia ini semrawut penuh teror dan dalam keputusasaannya membutuhkan figur penyelamat sehingga kita berbondong-bondong ke bioskop menyaksikan sebuah dunia paralel yang sama hancurnya diselamatkan aneka ria pahlawan super selama dua setengah jam. pahlawan supernya makin lama makin banyak, makin seksi, makin keker, musuh makin kuat tak terkalahkan (bahkan kalo bisa temen sendiri), ego makin gede, dialog-dialog makin preachy, teatrikal, nggak manusiawi, dan alur cerita, yah, pas-pasin aja yang penting sound dan special effects spektakuler 9 speker depan-belakang-samping-atas-bawah.

saya nggak menyalahkan napsu bawah sadar kita untuk saling membunuh dan menghancurkan yang harus segera dilampiaskan dengan menonton film exxxsyen supaya kita tetap jadi orang yang normal di tengah masyarakat. saya juga nggak menyalahkan studio komik/film raksasa yang kejar setoran memastikan sekuel hari ini lebih laku dari yang tahun lalu dan yang tahun depan lebih heits dari yang hari ini. saya cuman.. capek aja cyin.

sepertinya film kayak gini makin bikin kita kebas. mata kita terlalu dimanja sama visual jadi nggak menyisakan ruang di otak untuk berimajinasi, atau minimal, berpikir. mau secanggih apa efeknya, akan selalu ada yang lebih canggih taun depan. background music kini udah jadi foreground music. bentar lagi kita udah lupa kalo film itu isinya bukan gambar sama suara doang tapi cerita juga.

dari 3 film superhero borongan terakhir (batman vs. superman, captain america civil war, dan x-men apocalypse), cuma ada satu hal yang menarik, yakni di film x-men apocalypse, saat Mystique bantah Xavier di mansionnya itu. Xavier bilang dengan bangga dan naifnya, bahwa mutan bisa hidup damai aman tentram bahkan tidak menutup kemungkinan di masa depan bisa berdampingan dengan manusia. Mystique mentahin dengan bilang (kira-kira), plis deh Xavier, kalo di belahan dunia lain, mutan masih jadi budak tanpa punya mansion untuk berlindung, boro-boro rumah. Di situ, Xavier jadi embodiment warga kulit putih priviledged mayoritas negara dunia pertama yang penuh dengan ilusi grandeurnya untuk mengubah dunia, tapi nggak pernah tau situasi sebetulnya di dunia nyata, karena nganggep di mana aja itu sama kayak yang dia tinggalin. Aneh, sebetulnya, mengingat Xavier ini serba tau seluk beluk terdalam palung hati semua manusia di muka bumi. Ternyata priviledge bisa membutakan orang semelek dia. Dan adegan ini yang bikin Xavier jadi yang paling manusiawi di antara semua superheroes/mutan itu.

di tengah semua keriwehan ini, saya cuman bisa ngarep film-film superhero berikutnya bisa lebih deadpool.

 

*gambar diambil dari sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s