Alone With Everybody


Alone With Everybody

Teks. Edo Wallad
Ditulis: Apr 20, ’08

Di satu malam minggu, saya terduduk di kursi panjang food court mall terbesar di selatan Jakarta, dan menikmati seporsi besar mie yang sangat tidak enak. Di sebelah saya duduk tiga perempuan usia paruh tiga puluh yang tidak henti-henti bicara dengan bahasa daerah yang saya mengerti, namun dengan dialek yang sangat kasar. Sedangkan di deretan bangku lain pusat jajanan itu ramai dengan orang. Pasangan, keluarga, segerombolan ABG, dan sekelompok orang bicara soal proyek yang mungkin akan mengubah hidup mereka dan nanti tidak lagi bicara bisnis cuma di food court.

Saya mendengar kebisingan yang sangat, tapi di sisi lain saya merasa sangat kesepian dan merasakan keheningan menghimpit dada. Lalu saya mencoba mencari apa yang kurang dari saya. Saya mulai berhitung. Pertama, saya punya keluarga yang walaupun punya cara aneh untuk menunjukan rasa sayang (mereka berteriak marah) tapi sangat suportif dengan segala pilihan saya, lalu bicara teman, dari teman kantor, teman main, teman mabuk, teman band, teman komunitas, atau teman apalah, saya merasa mereka sayang pada saya, lalu terakhir; kekasih? Saya punya.

Tapi kenapa saya tetap merasa kesepian ini. Mungkin seperti apa yang Pram pernah bilang, hidup ini bukanlah pasar malam. Karena pada akhirnya hanya ada kita sendiri, menghadapi segala masalah hidup ini. Lalu mati sendiri.

Saya pernah ditinggalkan seseorang. Seseorang yang sangat berarti buat saya. Dan seperti teman dekat saya bilang “seseorang yang pernah tinggal di hati, tidak pernah benar-benar pergi.” Mungkin kalau ada seseorang yang punya kunci ke hati saya dia orangnya. Maksud saya setiap orang pasti punya keistimewaan yang berbeda. Saya sadar itu, tapi rasanya cuma dia yang tidak bisa saya lupakan. Dan setiap detil darinya saya kenang dengan indah. Saat dia meninggalkan saya, rasanya seperti saya tidak punya lagi energi untuk menjalani hidup. Tapi justru kebalikannya, dalam kesendirian saya menemukan energi-energi baru yang saya temukan untuk tetap bertahan. Satu cara hidup baru yang jauh dari sikap dependen. Lalu saya mulai menikmati kesendirian. Walaupun seperti normalnya orang saya juga butuh berbagi.

Kontras memang. Satu saat saya sangat ingin sendiri dan sembunyi di kepompong saya di rumah, tapi di lain saat saya merasa saya sangat butuh seseorang untuk menemani saya. Entah untuk apa. Untuk sekadar menyuruput kopi, menonton kartun konyol, atau datang ke pameran.

Entahlah. Siapa juga yang punya jawabannya?

*Alone with everybody adalah judul album solo pertama dari Richard Ashcroft dan juga satu puisi dari Charles Bukowski

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s